Jumat, 04 September 2015

Rustic wedding Invitation for Arinda

Hai malem ini saya mau sedikit cerita tentang pengalaman pertama saya bikin undangan. Yep, selain nerima pesenan scrap frame sama hoop art saya juga pelan-pelan mulai terima jasa bikin undangan. Jadi, yuk mari yang mau menikah merapat ke sini :p.

Bulan Mei kemaren Arinda, salah satu sahabat baik saya dari jaman SMP menikah. Nah, dia pasrahin cetak undangannya ke saya. Meskipun belom pernah ada pengalaman nyetak undangan sebelumnya, tapi saya tetep nekat nyanggupin pesenan dia. Waktu itu sih saya mikirnya kenapa gak dicoba aja, selama kita berusaha pasti Insyaallah ada jalannya kan? Dan gak ada salahnya juga kan nyobain sesuatu yang baru? Siapa tahu bisa buka pintu rejeki baru hehehehe.

Waktu nerima pesanan dia ini, posisi saya masih di Bandung dan dia di Jember. Jadi kita lebih banyak konsultasi via WhatsApp sama email. Si Arinda rikues ke saya undangan yang kesannya simple, vintage dan rustic. Karena saya belum pernah bikin undangan sebelumnya, saya kasiin saja beberapa contoh undangan dengan tema yang Arinda pengenin yang saya temuin di Pinterest sama di Google Images. Setelah kepilih salah satu undangan yang dijadikan acuan, saya modifikasi sedikit sesuai sama keinginan si Arinda, terus saya jadiin mock-up buat dibawa ke percetakan.

Cerita menuju ke percetakannya ini juga lumayan drama. Karena saya masih stay di Bandung, jadi mau gak mau saya kudu nyari percetakan yang ada di Bandung. Saya masih buta arah waktu itu. Belom tau mana-mana. Berbekal informasi dari internet, pergilah saya ke Jalan Pagarsih yang menurut internet di situ merupakan pusat percetakan di Bandung. Jarak dari kosan saya ke Jalan Pagarsih bisa dibilang lumayan jauh. Karena saya takut nyasar kalo naek motor, akhirnya saya mutusian buat naek angkot dulu ke sananya. Maksud hati sih mau apalin jalan dulu gitu sambil naek angkot. Gak berhenti sampe situ, waktu pertama kali naek angkot ke Pagarsih saya sempet 2 kali salah naek angkot, panik kesasar sampe terminal yang ada di antah berantah, sampe jalan kaki sambil mewek gara-gara kesasar dan gak tau mau naek angkot yang mana. Tapi Alhamdulillah wa syukurillah akhirnya saya nyampe juga ke Jalan Pagarsih. Yang ternyata setalah sampe di Jalan Pagarsih percetakannya ada baaaanyak banget. Saya susurin satu persatu, ditanyain satu persatu, ngebandingin harga dari percetakan satu kepercetakan lainnya. Untungnya waktu itu saya bawa mock-up undangannya, jadi pihak percetaknnya pun bisa gampang ngasi harga.

Sedikit tips aja nih buat kalian yang pengen cetak undangan, kalo mau cepet dan dapat harga yang pasti bikin mock-up dan bawa ke percetakan. Soalnya biasanya kalo cuma nunjukin gambar doang via hape atau komputer gitu si percetaknnya agak susah ngira - ngira harganya. Karena mereka biasanya ngitung harga dari panjang x lebar undangannya, jenis kertas yang mau dipake, sama berapa macem warna tinta yang mau dipake buat nyetak tulisannya. Yaaaa kalo kalian gak pengen ribet sih bisa lah ya mesen ke saya nanti saya yang urusin semua ehehehe :p

Dan akhirnya..setelah semua drama dan perjalanan panjang ke Jalan Pagarsih jadilah undangan si Arinda dan Bepik..



Jujur saya agak kurang puas sih sama hasilnya, soalnya benernya saya pengennya make kertas jasmine warna broken white atau putih tulang tapi sama si cicinya dikasi warna white alias putih tih. Tapi alhamdulillah si Arinda sama Bepik seneng sama hasilnya dan semoga beneran seneng yaaa bukan cuma mau nyenengin saya aja :p

Sekian cerita saya di balik undangan Arinda dan Bepik. Alhamdulillah acara nikahan mereka berjalan dengan lancar :D




Buat kalian yang pada mau nikah dan pengen pesen undangan bolehlah silahkan hubungi saya via SMS stau WhatsApp di nomer 085733298600 siapa tau saya bisa bantu kalian hehehe

Love,
Mita =)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar